Begini Ulasan Media Amerika Jelang Indonesia Vs Vietnam di AFC Cup 2023

by -526 views
indonesia vs vietnam afc qatar 2023
Tidak asing satu sama lain, rival regional Indonesia dan Vietnam akan bertemu lagi di Piala Asia AFC pada hari Jumat dalam pertemuan yang harus dimenangkan oleh keduanya. (AP Photo/Achmad Ibrahim)

REAKTIFNEWS.COM

Media sekaligus televisi kabel olahraga pertama dunia berbasis di Amerika Serikat, Entertainment and Sports Programing Network (ESPN) yang berdiri pada 7 September 1979 tersebut mengulas laga Indonesia menghadapi Vietnam di ajang Piala Asia Qatar (AFC Cup 2023).

“Musuh akrab Indonesia, Vietnam memperbarui persaingan dengan banyak hal yang dipertaruhkan di Piala Asia” demikian tajuk ulasan yang dikutip reaktifnews.com dari espn.com, Jumat (19/01/2024)

Mereka telah menantang kejayaan regional di Kejuaraan AFF, bersaing memperebutkan medali di Asian Games Tenggara dan bahkan bertarung dalam upaya untuk lolos ke Piala Dunia FIFA.

Bahkan dalam pertandingan yang tidak terlalu bergengsi, hak untuk menyombongkan diri selalu ditawarkan kepada dua negara penggila sepak bola yang saling berdekatan.

Namun ketika Indonesia dan Vietnam kembali memperbaharui persaingan mereka pada hari Jumat, pertaruhannya mungkin semakin besar.

Bagi hampir seluruh wilayah di kawasan ini, hal tersebut masih merupakan jalan yang paling realistis untuk meraih gelar saat ini dan, meskipun demikian, banyak orang kini menyadari bahwa hal tersebut tidak dapat menjadi puncak dari ambisi mereka.

Piala Asia mewakili level selanjutnya

ESPN juga menulis, setelah keduanya menderita kekalahan dalam pertandingan pembukaan mereka di edisi yang sedang berlangsung, pertemuan Grup D hari Jumat (malam ini-red) antara musuh bebuyutan ini akan menjadi pertemuan yang harus dimenangkan.

Tentu saja ini adalah hasil imbang yang tidak boleh dikalahkan oleh siapa pun, dan hasil imbang juga tidak akan memberikan banyak manfaat.

Dalam sebuah turnamen di mana finis di posisi ketiga masih cukup untuk mengamankan tempat di babak sistem gugur, tiga poin akan menjadi hasil yang baik.

Jadi dengan kekuatan Jepang dan Irak yang diperkirakan akan menempati dua posisi teratas di Grup D, peluang terbaik Indonesia dan Vietnam untuk menang akan datang saat melawan satu sama lain.

Vietnam membuat Jepang sangat ketakutan ketika mereka mengatasi defisit awal untuk memimpin 2-1 pada menit ke-32, menempatkan mereka di jalur yang akan menjadi salah satu kejutan terbesar dalam sejarah turnamen.

Meskipun Jepang pada akhirnya berhasil mendapatkan kembali pijakan mereka dan meraih kemenangan 4-2, mereka tidak pernah mudah menghadapi lawan terakhir mereka yang termasyhur itu.

Hal yang sangat menyenangkan bagi pelatih Vietnam Philippe Troussier adalah usaha dan petualangan yang ditunjukkan anak asuhnya dalam beberapa waktu terakhir.

Playmaker bintang Nguyễn Quang Hải dan pendukung bertahan Đỗ Duy Mạnh dan Vũ Văn Thanh semuanya berada di bangku cadangan, sementara tim nasional reguler yang tampil dari tahun-tahun sebelumnya seperti Đặng Văn Lâm, Nguyễn Tiến Linh dan Quế Ngọc Hải semuanya bahkan tidak hadir di turnamen .

Lineup awal Troussier melawan Jepang rata-rata hanya mencatat 16 caps – dengan kapten Đỗ Hùng Dũng satu-satunya anggota yang tampil di Piala Asia terakhir. Namun, meski mereka kurang berpengalaman dalam pertandingan besar, Vietnam mampu bangkit.

Hal yang sama juga terjadi pada Indonesia yang kalah 3-1 dari Irak, di mana mereka terus-menerus mengancam dengan serangan balik yang lancar dan bahkan berhasil menyamakan kedudukan setelah lawan unggul terlebih dahulu.

Mempunyai skuad termuda dari 24 tim di Piala Asia sepertinya tidak menjadi masalah bagi Indonesia, namun hal tersebut merupakan hasil kerja keras yang dilakukan pelatih Shin Tae-Yong sejak ia mengambil alih tahun 2020 — saat ia menjabat sebagai pelatih dan melahirkan generasi talenta muda yang kini telah bermain bersama dalam waktu yang cukup lama.

Yang turut membantu perjuangan Indonesia adalah masuknya beberapa pemain naturalisasi dengan duo gelandang tengah Ivar Jenner dan Justin Hubner yang keduanya tampil bagus saat melawan Irak.

Namun daya tarik bintangnya tidak dapat disangkal adalah Marselino Ferdinan, yang — di usianya yang masih 19 tahun – kini bisa mengklaim dirinya sebagai pencetak gol di Piala Asia selain bermain di Eropa bersama KMSK Deinze dari Belgia.

Tidak akan ada kekurangan talenta-talenta menarik yang ditampilkan ketika Indonesia dan Vietnam bertarung pada hari Jumat dan itu benar-benar menjanjikan untuk menjadi tontonan.

Keduanya telah dan harus terus memberikan kebanggaan bagi sepakbola Asia Tenggara, sayangnya dalam skenario pemenang menjadi penentu segalanya dan hanya satu yang memiliki peluang bagus untuk melangkah lebih jauh di akhir 90 menit. (top/tim/RN)

No More Posts Available.

No more pages to load.